Tuesday, 22 July 2014

Mau Kuliah itu Perjuangan Banget

Perjuangan setelah lulus SMA itu lebih berat, tesnya lebih banyak, deg-deg-annya lebih heboh, luka-lukanya lebih parah, pertumpahan darahnya semakin menggila, jatuh bangunnya semakin merajalela._. Oke, itu lebay, maaf.
          What you give is what you get. –Tiana (Princess and the Frog)
 Well, ini kisahku, tepatnya diaryku deh, soalnya aku tulis ini emang pas tanggal segitu.

20 Mei 2014 - Kelulusan SMA
Saat itu aku gak terlalu tegang ngedenger pengumuman kelulusan. Karena aku yakin pasti dilulusin lah ._. tapi yang bikin penasaran adalah...nem ane berapa yak? dan jengjengjeng, nem aku lumayan, tapi sayang, nilai paling kecil malah biologi. ini gimana? katanya mau jadi dokter hewan? (Yap, saat itu aku masih ngebet jadi dokter hewan)

24 Mei 2014 - Simulasi SBMPTN
Tepatnya di Gor Arena C-Tra, Bandung. Sehari sebelumnya aku ngerjain sbmptn tahun berapa gitu lupa, dan untungnya, lumayan, ada beberapa soal yang kemaren aku pelajari muncul. Tapi, hey, itu soal susah banget, apalagi math-nya, terus fisikanya. Duh! -_- Tapi syukur, itu skor gak terlalu malu-maluin *sudahkah saya memberitahu Anda kalau saya tidak bimbel alias belajar sendiri di rumah? hehe. 

27 Mei 2014 - Pengumuman SNMPTN
Bangun pagi, langsung ngecek web, tapi katanya pengumuman jam 12 siang. Okelah, aku tunggu. Dan tiba-tiba temen ngabarin setengah jam sebelum pengumuman, katanya pengumuman udah bisa diliat tapi di mirrornya, snmptn.its.ac.id  , bukan di snmptn.ac.id . Dan apa yang aku lihat? 
Gak percaya, aku nunggu setengah jam lagi supaya liat di website yang bener-bener resminya. Dan apa yang aku dapet? Itu tanda merah jelas gede keliatan! Aku gak buta warna! Itu beneran merah? Bukan hijau? Astaga! Langsung aja aku lempar itu BB, iya aku liatnya di ponsel. Gak percaya juga, aku refresh, terus terusan sampe akhirnya sadar itu kenyataan. JLEB!!! Bahkan pihak SNMPTN gak bilang "Maaf", dia langsung bilang "tidak lulus"
Hal yang paling aku sesali adalah, aku kepedean bakal diterima. Kenapa percaya diri? Soalnya waktu itu, salah satu bimbel menawarkan jasa untuk mencoba memprediksi SNMPTN, dan di sana tertulis kalau aku keterima di fakultas kedokteran hewan baik di IPB atau di UGM. Jadi pas tahu aku gagal, aku kecewa banget. Bukan sama bimbel itu aja, tapi aku lebih kecewa sama aku sendiri. Aku terlalu sombong untuk nggak belajar lagi setelah UN karena aku yakin masuk jalur undangan dan gak akan ikut tes tulis. huaaaa, dari situ aku ekstra super duper nyesel, kenapa aku dengan begitu bego melewatkan lebih dari dua minggu untuk bermalas-malasan? 

28 Mei 2014 - Mulai Belajar
Aku mulai belajar, dari pagi sampe malem. Sayangnya itu nggak bikin aku langsung pinter, masih ada materi yang sering lupa, dan woaaaaaaa aku gila, itu soal macam apa? Aku ngerjain SBMPTN tahun-tahun lalu dan semua soal berasa mengerikan. Aku gak ngerti, itu soal macam apa? Gimana ini? Aku pengen bisa ngerjain banyaaakk!!

29 Mei 2014 - Daftar SBMPTN
Silakan kalo kalian bilang aku terlalu nekat, tapi aku beneran mau nyoba ITB. Kampus idamanku waktu SMP. lho, emang SMA nggak? SMA, kampus impianku ganti jadi UGM, hahaha. Sayang, gak diizinin mama. Pupus sudah harapanku menjadi salah satu mahasiswi di kampus keren itu, huwaaa :(
Back to story, aku nekat pilih ITB, terus jurusan apa? FTSL. Jurusan yang baru kepikiran dua hari sebelum daftar. Kenapa? Aku dipaksa menjelajahi semua jurusan. Aku nyari Teknik Geologi, karena baik di ITB atau UNPAD, anak geologi asyik-asyik, tapi pas baca pengalaman-pengalaman mereka, duh, kayaknya nggak gue banget. Terus aku coba Oceanografi, cukup oke, tapi masih kurang klop kalau milih Ocean di Bandung yang jelas-jelas cukup jauh dari yang namanya laut. Dan, akhirnya pilihanku jatuh ke teknik lingkungan ITB. Aku cinta lingkungan, kalian bisa tahu seberapa keselnya aku sama kampanye caleg kemaren di postingan: Kampanye Pemilu Bikin Mata sama Lingkungan Rusak. Pilihan kedua aku jatuh ke kelautan IPB, dan terakhir kedokteran hewan. Minatku jadi dokter surut, dan aku itu kemasuk bunuh diri juga soalnya, kalau diliat dari passing grade, dokter hewan lebih tinggi dibanding kelautan. Tapi gapapa, itu sesuai minatku kok. Tanpa paksaan. Semoga aku keterima di yang terbaik yaaa, aamiin!

30 Mei 2014 - Bikin KTP
nah loh? kok ada ktp-ktp segala? Jadi, aku mau daftar STAN. Semoga aku keterima aamiin! Tapi salah satu syaratnya harus punya identitas berfoto, boleh KTP, passport, Ijazah, SKCK dan apa gitu aku lupa, karena yang lain belom punya. Akhirnya aku bikin KTP dengan anggapan semoga bapak yang di sana rela mempercepat menyelesaikan KTPku sebelum tanggal 8 Juni. aamiin.

31 Mei 2014 - Pawidya
Congratulation, aku resmi lulus SMA. bye-bye putih abu-abu. Jujur, aku sedih, aku gak menimba banyak pengalaman di sana. Kegiatanku di sekolah biasa-biasa aja. Flat, datar, satu warna. Tapi, aku juga seneng bisa nemuin orang-orang yang menyenangkan dan klop sama aku. i'll never forget u guys!

1 Juni 2014 - TO UNPAD
try out lagi, sekarang di UNPAD Jatinangor, kebayang gila jauhnyeeeeee, Cimahi-Sumedang bro! Dari jam enam pagi aku berangkat, sampai jam tujuh karena hari minggu, mungkin orang-orang masih pada tidur, hehe. Dan, aku kebagian di gedung fapet, wew, keinget temenku yang udah keterima jalur undangan di fakultas ini. Dan ngomong-ngomong, soalnya, TKPA masih gak masalah, tapi pas ketemu TKD, OMG helloowww, itu soal macam apa? gak ngerti sama sekali. Dari sekian banyak soal, ngerjain setengahnya aja kagak! Gosh! Gimana ntar SBMPTN asli kalo to aja begini? Waktu mepet pulaa, kyaaa pengen nangis jadinya.
Senengnya di sana aku dikasih wejangan, keren banget deh acaranya. Aku kasih poin-poinnya aja ya? Ini dia:
  1. Tahu diri. Kita harus tahu kemampuan kita, jangan terlalu tinggi mimpi kalo tau kemampuan kamu gak sampai, jadi setinggi yang kamu bisa raih aja.
  2. Waktu ngerjain ujian nanti, jangan panik. karena Panic ruins everything.
  3. Kalau kata Bill Gates, kamu lahir miskin itu bukan salah kamu, tapi kalau kami mati miskin, itu baru salah kamu. Jadi, kita harus total usaha.
  4. Kita itu ibarat kanvas, kalau kamu ngelukis dengan baik, orang-orang pasti ngehargai itu, tapi kalau kamu ngelukis asal-asalan, yaa orang-orang juga gak akan suka, malah pengen buang tuh lukisan. So, kerjain yang bener, jangan asal-asalan ntar ujiannya!
  5. Ini optional, kata salah satu pembicara di sana, dia ngasih tahu kita supaya ngerjain semua soal SBMPTN, karena hoki-hokian, kali aja ada yang bener. Tapi dia ngasih contoh kalo kita yakin dapet 60%, lah guaaaa? bisa minus tuh ntar skor, gua gak yakin bakal ngikutin wejangan yang ini, wkwk -_-

4 Juni 2014 - Nyari PTS
Well, aku sempet sebel berat sama kakak sulungku, maksa banget, aku disuruh nyari PTS. Tapi, PTSnya harus yang masih buka dibulan September karena sambil nunggu hasil STAN. dannn tetooottt, mana ada? Bukannya September udah mulai kuliah ya? Pas nyari-nyari-nyari. Aku nemuin UNISBA, tapi itupun gelombang tiga. Itu pun daftar ulangnya yang tanggal 5 September, barengan sama pengumuman STAN. Yagapapalah, tinggal nentuin jurusan dan pilihanku jatuh ke psikologi. Bisa masuk gak yaaa? aaahh, semoga aku keterimanya di ITB, atau STAN, atau IPB aja. Supaya gak tes-tes mulu. Aku capek, apalagi harus adu ngomong sama kakak. hhh

17 Juni 2014 - It's Show Time, SBMPTN
Aku kebagian tes di SMK Bina Warga Bandung, daerah buahbatu yang tempatnya jauhhh dari rumah, alhasil aku nyubuh dari rumah. Dan waktu tes: Yaa Allah, itu soal lumayan lah ya susahnya. Aku cuma bisa ngisi 27 dari 60 soal TKD Saintek, dan itupun ada beberapa yang ragu. Terus TKPA-nya cuma 65 dari 90 soal. Pulang ke rumah dibawa muter-muter sama tukang angkot yang nyebelin banget ngembalian uangnya gak kira-kira. Tapi begitu pulang, berita buruk menimpa. Temen aku ngasih tau link tempat kunci jawaban SBMPTN dan karena penasaran, aku klik, aku buka, aku koreksi, aku hitung dan jengjengjeng! nyesek, kecil banget, 30 aja gak nyampe, cuma 29,1 . Yaa Allah, berkatilah hamba agar ada keajaiban kalo PG aku yang asli bukan itu, tapi lebih gede dan nanti keterima di yang terbaik. aamiin.

18 Juni - Verifikasi berkas STAN
Aku pergi ke Balai Diktat Keuangan jam satu siang dan dapet nomor antre 393 dan saat itu baru sampai urutan 190. Berarti 200 orang lagi. sejam nunggu....masih semangat, dua jam nunggu.....mulai lesu, dua setengah jam nunggu.....ok, mari kita pulang. wkwkw, beneran aku pulang dulu ke rumah abang yang kebetulan cuma lima belas menitan jaraknya. sejam di sana langsung balik ke balai dan tiba-tiba "371 sampai 400". Woaahh, pas! dan masuklah saya, pertama, verifikasi berkas, ngebenerin kesalahan yang di berkas, terus dikasih BPU atau Bukti Peserta Ujian. kedua, nempelin foto ke BPU, tanda tangan, dan cap jempol. ketiga, aku ke penyelia, ngantri dan itu nyebelin banget, penyelia aku agak lama gitu meriksa orang-orang, mana pas bagian aku, si penyelia bolak balik liat foto-aku-foto-aku-foto, yaa Allah, cuma beda kacamata aja kayaknya susah ya ngenalin mukaku? atau cantikan yang asli jadi kurang percaya? hahaha. keempat, ke bagian arsip, buat motong-motong BPU, dua buat mereka, dan satu untuk aku ujian nanti. Terakhir, mari pulang, adzan maghrib sudah berkumandang. heheheh.

28 Juni - A Day Before Test
yaampun, kok perut berasa melilit gini yaaaa, kok rasanya tes STAN lebih menakutkan dibanding SBMPTN ya? Aduuuhhh

29 Juni - Test STAN
God, kenapa soalnya lebih susah dari yang diperkirakan? Tapi lumayan lah kekerjain lebih dari syarat dan semoga bener. Semoga TBI-nya juga banyak yang bener. Yaa walaupun pas tes agak panic attack gitu tiap denger si pengawas bilang 'waktu tinggal sekian menit lagi'. Euh! nyebelin, bikin kaget, mending liat jam sendiri aja deh, cuma sayang, jamnya musti disimpen di tas. Tapi Phew! akhirnya selesai sudah penderitaan saya, tinggal nunggu hasil, semoga lolos, keterima, jadi calon mahasiswi. aamiin!!!!!

12 Juli - Pengumuman STAN
entah kenapa, pengumumannya di majuin, sebenernya kemarin juga udah bisa diliat, cuma yaa kuota modemku habis *plak* jadinya hari ini, dan TADA! Gak ada nama aku di sana. Sedih, kecewa, nyesek. Tapi yaudalah, emang bukan rezekinya kali ya. Diantara 5000 peserta di Cimahi, yang keterima cuma 309. Temen-temenku ada yang keterima, ada juga yang nggak. Emm, sebenernya pas tau aku gak lolos STAN, aku pasrah gitu tapi aku juga kelimpungan gimana cara ngasih tau ke ortu dan kakakku? Mereka tuh kayaknya berharap banget, bahkan aku ditawarin Samsung Galaxy S5 kalo lolos! jadi yaahh selamat tinggal hp baru :( wkwk. Ngasih tau orang lain kalo kita gagal itu susah, sedih duluan, takut ngeliat mereka kecewa, rasanya gak mau bagi-bagi kesedihan, tapi mau gimana lagi? Setelah ngasih tau, aku jadi nangis, ngeliat mereka kecewa untuk kedua kalinya. Iya, yang pertama yang SNMPTN Undangan itu lho.

13 Juli - Kembali Sibuk
Begitu tau aku gak lolos, abang nyuruh aku daftar POLBAN, aku sih hayu aja, dan nyesel juga kenapa waktu itu gak nyoba try out POLBAN kemarin. Aku ambil D4 Teknik telekomunikasi sama D4 Teknik Kimia Produksi Bersih. Sengaja nyari yang D4 karena itu kan setara S1, yaa tepatnya S.ST . Kakakku juga nyuruh supaya jangan ambil D3, karena cape dua kali ntar katanya, dan ntar pas lulus kuliah malah stuck di situ kayak dia *yaa harusnya jangan banding2in dia sama aku dong ya* jadi kayaknya aku gak daftar D3 UNPAD, bye UNPAD :(

15 Juli - Daftar POLBAN
Duh, ribet banget. Bangun pagi, masih ngantuk, tapi mama nyuruh aku siap-siap keperluan buat daftar POLBAN. Dianter ayah, aku pergi ke RT, RW, dan kelurahan minta surat keterangan penghasilan, terus ke puskesmas cek buta warna, terus nyari tempat scan, terus ngantri di bank BRI selama dua setengah jam! Ugh, memang perjuangan. Malah, pas daftar, nama aku gak cukup. Iya nama aku YUSTIE AMANDA FRASTITIKA MIHARJA, panjang kan? kurang dua huruf lagi. Begitu email POLBAN minta solusi, malah dapet jawaban kalo pertanyaan hanya akan dijawab di jam kerja dan itu telat setengah jam. Alhasil aku pasra nunggu besok aja, tapi begitu aku iseng email lagi, akhirnya dibalas dan katanya disingkat aja. Yasudah, mission complete. Tapi gak tau nih, feeling kok ini berasa diribetin gini ya? Apa mungkin ini tanda-tanda.....euh, you know lah. Tapi, kalo ngikutin sifat optimisku, mungkin ini pertanda kalo aku bakal lolos.  Okay, tinggal belajar, bismillah.

16 Juli - Pengumuman SBMPTN
Pengumumannya itu jam lima sore. Hati udah ketar-ketir nunggu hasil. Udah berdoa: semoga dikasih yang terbaik; kalo bisa sih masuk ITB; dikasih kelapangan kalo misal gak lolos, tapi semoga lolos; gak apa-apa deh hilang 150ribu (yang kemarin daftar polban) ikhlas. Dan jam setengah lima, mama nelefon nanyain hasil, aku bilang aja belom ada, kan jam lima. Tapi, karena iseng, begitu buka, ternyata pengumuman hasil SBMPTN udah bisa diakses. Yang tadinya gak sabar pengen tahu hasilnya, sekarang malah dinanti-nanti aja bukanya. Ke toilet dulu lah, sibuk nyari kartu peserta yang entah di mana dulu lah, ngesearch twitter tentang sbm lah, pokoknya menghindar dulu, intinya sih nyiapin hati, mental , dan pikiran.
Dan begitu kakakku ngajakin buka, Ugh! Mau nggak mau aku harus siap. Aku ketik nomor peserta, ketik tanggal lahir, dan klik hasil. Begitu kebuka:
he-he-he, kebiasaan kalo lagi seneng, aku memekik sambil tepuk tangan sendiri. Yang pertama aku liat itu kata "Selamat", dan setelah diliat lagi IPB - Kelautan. Alhamdulillah! bersyukur banget, padahal udah rada pesimis juga gara-gara kemarin ngecek passgrade sendiri dan hasilnya yaaa kecil. Tapi keterima! Yaa Allah, makasih! Ternyata, walau gak keterima STAN (iya, aku masih kecewa), gak keterima ITB (yaah, padahal udah punya kecengan di sana, kecewa, aku gak lolos di kampus keren itu), aku keterima di IPB.

Kakak langsung nelefon mama, abang langsung nelefon aku, dan kakak-kakakku dengan bangganya ngeganti profile picture BB-nya dengan foto di atas. Aku sendiri nggak karena bb aku off. Keluarga yang lain juga ngucapin selamat. Seneng banget.
Karena ingin lebih diyakinin, aku buka mirrornya yang ITB, dan hasilnya, alhamdulillah, ini gak bohongan, ini seriusan. Makasih yaa Allah. Tapi aku sendiri, agak gak enak sama mama. IPB. Bogor. I have to separate with mom, could I? Harus belajar masak nih sama mama, harus belajar nyuci juga, harus mandiri pokoknya.

Terus gimana nasib POLBAN? Aku bakal tetep nyoba, sekalian latihan dan ngeburu soalnya juga. Terus kalo keterima? Euh, bingung, paling ntar minta petunjuk sama Allah :) Tapi nggak tau kenapa, perasaan mau ke POLBAN jadi surut, malah sampai sekarang aku belom belajar ._.

19 Juli - Tes POLBAN
Sistem Kebut Semalam, haha. Iya, itu pun cuma liat-liat rumus doang, nyantai banget pokoknya. Besoknya pas tes juga ngisi lebih tenang dibandingkan tes SBMPTN atau STAN. Nyantai, udah keterima IPB ini :D Isi semua yang ragu, yang gak diisi paling 18 soal dari seluruh 80 soal itu. Oya, walau 80 soal tapi dikasih waktunya lamaaa banget, dari jam 08.00 lebih sampe 11.30, aneh ._.

22 Juli - Pengumuman POLBAN
Alhamdulillah, astagfirullah.
Aaaa, gak nyangka aku bakal keterima di POLBAN, pilihan pertama pula, D4 Telekomunikasi pula, yang pass gradenya tinggi. Aku kira aku bakal dapet yang pilihan kedua jadi aku bakal tetep pilih IPB. Nah, ini? Telekomunikasi! Langsung kebayang kerja di Telkom u,u Aaaa Alhamdulillah! Tapi-tapi-tapi, astagfirulloh, aku harus gimana ini? Aaa galau, pilih mana? Bahkan perut pun ikut pusing, berasa ditarik ususnya-_- Aaaa, Yaa Allah, bimbing aku, beri aku petunjuk harus milih yang mana, pilihkan aku yang terbaik. Aamiin.

**cerita bakal berlanjut di kemudian hari, kalau aku udah resmi jadi mahasiswa. Di mana? Iya, nanti, tunggu aja. Aku mau semedi dulu ._.

Wednesday, 16 July 2014

The 5th Wave #1

Judul: Gelombang 5 (The 5th Wave #1)
Penulis: Rick Yancey
Penerbit: Gramedia Pustaka Utama
Terbit: Desember 2013
Tebal: 576 hlm.
ISBN: 978-979-22-9115-5
Setelah Gelombang 1, hanya kegelapan yang tersisa.
Setelah Gelombang 2, hanya orang-orang beruntung yang lolos.
Dan setelah Gelombang 3, hanya yang tidak beruntung yang bertahan.
Setelah Gelombang 4, hanya ada satu peraturan: JANGAN PERCAYA PADA SIAPA PUN.

Alien menyerbu Bumi dan menyapu habis manusia dalam beberapa gelombang. Cassie berhasil bertahan sejauh ini. Menurutnya, untuk tetap hidup, ia harus sendirian. Sampai ia bertemu Evan Walker. Cowok misterius itu mungkin satu-satunya harapan Cassie untuk menyelamatkan adiknya—atau bahkan menyelamatkan dirinya sendiri. Namun, Cassie harus memilih antara percaya atau putus asa, melawan atau menyerah, hidup atau mati.

Pertama liat covernya. Wiihh, keren! Ngegambarin banget sinopsis yang di belakang. Dan emang sampulnya gak kalah keren dari sampul luar yang asli. Terus ada tulisan "Seru, seperti Hunger Games". Waah, makin semangat buat baca kayaknya bakalan seru nih. Dan pas liat bookmarknya, duh, kok kecil sih? bukunya tebel, pembatasnya kecil -_- Tapi, rapopo daripada gak ada.

pict source
Awalnya, aku kira cerita bakal dimulai dari gelombang 1, terus ke gelombang selanjutnya. Eh, ternyata langsung ke gelombang 5, dan yap flashback, penulis cuma ngasih tau sedikit hal tentang Gelombang-Gelombang sebelumnya.

--Gelombang 1: Listrik Padam
-----Gelombang 2: Tsunami
--------Gelombang 3: Wabah Sampar
------------Gelombang 4: Peredam.............hlm.9
Jadi, ada apa di gelombang 5?

Di awal harusnya cukup seru, apalagi alurnya yang maju-mundur, tapi entah kenapa dibuat akunya bosan. Tapi begitu menginjak halaman seratusan, bosannya mulai terangkat sedikit demi sedikit.

Setiap pergantian Point of Viewnya membingungkan. Yap, di awal kita dikasih sudut pandang Cassie, selanjutnya dibawa ke sudut pandang orang lain yang gak ada ciri-ciri hubungannya dengan bab sebelumnya. Yaa kedepannya sih iya mulai ngerti, tapi awalnya itu lho, membingungkan. POVnya ada 4 orang. Cassie, Ben Parish, Sammy, dan Evan Walker. Dan sebenarnya ini cerdas dan menarik, cuma masalah ini-bagian-siapa-ya-yang-ceritanya aja yang ngebingungin.
pict source
I like all of the characters, but I really-really love Sam and Zombie so much, hehehe
Sam, yaampun, adiknya Cassie ini menggemaskan sekaliiii, lucu, polos banget, aahh mau deh punya adik satu kayak gini. Ikut sedih waktu dia dipindahin ke kamp lain. 
Cassie, sejauh ini dapat bertahan sampai gelombang 4. Sendirian. Misinya sekarang adalah menemukan Sam, adiknya yang dibawa ke markas alien(keliat dong, segimana sayangnya dia sama adiknya?). Cassie ini tangguh dan gak menye, tapi dia ini orangnya gak percayaan banget. Iya, semua emang karena Allien attack, tapi ketidakpercayaannya ini membuat dia tidak berperasaan juga. 
Ben (cowok yang Cassie suka sebelum ada alien datang) dan pasukannya juga gak kalah asyik, Ben ini dibawa ke markas alien. Tapi misinya adalah balas dendam ke orang yang bunuh adiknya. Dia ini baik banget, lovable, bahkan aku lebih suka dia daripada Evan (sorry Evan). Pasukannya juga keren, sebenernya Ringer aja sih yang keren, tapi yang lainnya juga seru dengan sifatnya masing-masing kok. 
Evan, yaa kayaknya cowok satu ini bakalan disukai banyak cewek (tapi kok aku biasa aja ya?), dia pahlawan  banget, perhatian banget, dan misterius juga. Tolong garisbawahi misteriusnya.
pict source
Ohya, Alien di sini bukan kayak di kartun animasi yang mirip monster, hijau, dan makan otak manusia. Tapi, kayak The Host-nya Stephanie Meyer gitu, hidup parasit pada manusia. Jadi, aliennya menyusup ke bayi dan tinggal di sana, tidur, dan saat usia lima tahun, alien itu bakal bangun. Cuma bedanya kita gak dikasih tau bentuk aliennya gimana, nggak kayak The Host. 

Di halaman 36, ada kata tampon. Karena penasaran aku jadi cari ke google, dan ternyata he-he-he *malu sendiri, padahal itu keperluan cewek, tapi wajar dong gak tau! Aku kan gak pake itu ._.*

Seperti aku bilang, plotnya makin kesana makin keren. Penggunaan kalimatnya, pengaturan katanya juga unik. Detail. Ketidakpastiannya juga dapet banget.

Peraturan Pertama: JANGAN PERCAYA PADA SIAPA PUN.

Tuesday, 15 July 2014

Selamat Datang, Cinta

Judul: Selamat Datang, Cinta
Penulis: Odet Rahmawati
Penerbit: Gagasmedia
Terbit: Oktober 2013
Tebal: 232 hlm.
ISBN13: 978-979-780-667-5


Bisakah kau berhenti bersedih?
Lalu, lihat aku yang selalu bersamamu.
Bisakah berhenti memunggungi masa depan?
Percayalah, semua akan baik-baik saja selama kau bersamaku.
Kau butuh kepercayaan untuk membunuh semua keraguan.
Dan aku... membutuhkan kesempatan untuk mengajakmu bahagia di hari selanjutnya.
Kurasa, ini waktu yang tepat untuk berpindah hati.
***

Astaga, pertama kalinya aku ngasih rating dengan hanya bintang satu ._.
Tapi beneran deh, aku kecewa banget sama isinya.
kenapa? eem, sebelumnya mau minta maaf dulu, karena tulisan ini kayaknya bakal menyebalkan. Maaf ya._.

Oh, sama mau ngasih tahu, yang aku suka dari penulis adalah, beberapa diksinya bagus dan judulnya juga manis.

Yaudah gitu aja, sekarang mulai ya?

Penempatan tanda baca yang tidak sesuai. Pas nemu beberapa kali--euh tepatnya banyak--tanda baca salah tempat, aku langsung mikir ini proofreadernya gimana sih? nilai bahasa Indonesia pas sekolah sebegitu jeleknya ya? sampai bertebaran tanda baca yang gak perlu? hehe maaf emosi ._.

Terlalu banyak narasi. Bah! Awal-awal sih masih nerima-nerima aja. Tapi kalo dicekokin terus sama narasi? Mati bosan. Narasinya tuh nyebelin, ada yang sengaja diulang, nggak spesifik sama persis sih, tapi intinya sama aja, muter-muter gitu deh, diilangin juga bisa deh kayaknya. Terus ceritanya juga jadi berkesan lambat, penuh aja semua sama narasi, bikin males baca. Hasilnya? di pertengahan aku langsung baca skimming-skipping.

Karakternya gak menarik. Dibikin simpati sama masalah mereka pun nggak, malah sebel dengan alasan mereka nyemplung di masalah itu. Apalagi Alona, dia tuh susah beranjak dan lama berkubang di narasa-tentang-perasaannya yang gitu-gitu aja.

Penyelesaian masalahnya kok sederhana banget ya? Mending kalo sederhananya bagus, ini sih biasa aja. Baik masalah Bastian: kabur dari ayahnya yang keras->si ayah nyamperin->selesai, maupun masalah Alona: nangis2, gak bisa move on dari Galih->dapet surat dari galih->selesai. Udah, gitu aja. Lama sama pergolakan batin yang yang ngubek-ngubek di situ-situ aja.

*ini subjektif* Sebenernya kurang srek sama sampulnya. Kakinya kok gak bagus ya? mending jangan foto kaki deh, diinjek segala pula, ngingetin aku sama salah satu mitos *plak*. Tapi beneran, nggak sebagus cover novel-novel Gagasmedia yang lain.

Berasa baca nonfiksi kumpulan nasihat. Loh! Iya, novel itu kan biasanya ngasih pesannya agak tersirat gitu kan ya. Nah, ini mungkin sengaja supaya quotenya banyak jadi ya begini ._.

Penulis kurang teliti nih, ada di halaman 89 si Bastian matiin hp tapi halaman 93 tiba-tiba asyik mainin hp, Bah! 

Yaah, intinya bukan seleraku banget. Maaf ya mbak Odet.

Friday, 4 July 2014

You've Gotta Read This 11 Books

Haiiii, ada yang tahu ada apa di tanggal 4 Juli ini? Yap, pada tanggal 4 Juli 2003, lahirlah Gagasmedia dan sekarang penerbit kece satu ini udah SEBELAS tahun! wow! Gak kerasa ya? Padahal tahun kemarin sempat ngeramein #Unforgotten dan sekarang udah #11TanpaBatas aja, time sure is fleeting! Dan Gagasmedia juga semakin berkembang serta tetap menjadi penerbit paling favorit, gak heran buku terbitan Gagasmedia banyak diminati kawula muda.

Gagasmedia juga tetap produktif mengahasilkan buku-buku berkualitas, covernya yang selalu eyecatching dan blurbnya yang menggoda adalah hal-hal yang tak terpisahkan dari penerbit satu ini. Gak cuma tampak luarnya aja, dalemnya juga gak kalah seru, isi cerita yang disuguhkan selalu menarik dan berkesan, seperti sebelas novel ini:

1. Unfriend You by Dyah Rinni
Aku adalah noda untuk dosa yang tak kulakukan.
Aku mencoba bertahan, berusaha mengerti; 
mungkin ada bagian dari dirimu yang tak bisa kuraih.
Namun, yang tak kunjung kupahami,
mengapa ada persahabatan yang menyakiti?
STOP BULLY!! Novel ini mengusung tema bully. Teman adalah orang yang tak paling dekat di sekitar kita, tapi gimana kalau teman kamu ngebully teman kamu yang lain? Harus mihak sama yang mana kita? Apa tindakan yang harus kita lakukan? Nah, di novel ini kita diajarkan banyak hal, pesannya juga sangat jelas tapi diceritakan dengan menarik. Keren!!

2. The Truth About Forever by Orizuka

Seberapa berharga sih satu detik itu? Tik. Sebentar saja dia langsung berlalu. Tik. Satu detik pergi lagi. Tak ada harganya.

Tapi tunggu sampai kau sadar waktumu hampir habis. Tik. Kau ingat selama ini jarang beramal. Tik. Kau teringat mimpi-mimpi yang nggak sempat kau wujudkan. Tik. Kau sadar nggak cukup menyayangi keluarga dan teman-temanmu. 
Tik. Tik. Tik. Kau panik, takut menyia-nyiakan lebih banyak waktu lagi.

Yogas merasa demikian ketika divonis nggak akan berumur panjang. Tapi bukannya memanfaatkan waktu yang tersisa sebaik-baiknya, dia malah diam-diam pergi ke Yogyakarta. Kedatangannya ke sana nggak lain untuk balas dendam kepada orang yang dianggapnya bertanggung jawab atas semua ini. Bahkan kalau perlu, mati bersama.

Saat itulah cinta datang. Memberi pengharapan, membuatnya merasakan setitik kebahagiaan di dalam kelam hidupnya. Dan sekarang, keputusan itu ada di tangan Yogas. Karena cinta dan benci nggak akan pernah akur.

Jadi, Yogas..., pilih yang mana? Sementara kamu berpikir.... Tik.
Novel ini mengaduk emosi banget, gak percaya? Coba baca deh, di awal kamu pasti senyum-senyum terus ketawa-ketawa dengan humornya yang asyik dan di akhir.....jeger! nangis deh, hehehe. Tapi beneran ini juga maknanya dalem banget, ditambah karakternya yang lovable.

3. Bangkok by Moemoe Rizal
Pembaca tersayang,
Siapkan paspormu dan biarkan cerita bergulir. BANGKOK mengantar sepasang kakak dan adik pada teka-teki yang ditebar sang ibu di kota itu. Betapa perjalanan tidak hanya mempertemukan keduanya dengan hal-hal baru, tetapi juga jejak diri di masa lalu.
Di kota ini, Moemoe Rizal (penulis Jump dan Fly to The Sky) membawa Edvan dan adiknya bertemu dengan takdirnya masing-masing. Lewat kisah yang tersemat di sela-sela candi Budha Wat Mahathat, di antara perahu-perahu kayu yang mengapung di sekujur sungai Chao Phraya, juga di tengah dentuman musik serta cahaya neonyang menyala di Nana Plaza, Bangkok mengajak pembaca memaknai persaudaraan, persahabatan, dan cinta. 
เที่ยวให้สนุก, tîeow hâi sà-nùk, selamat jalan,
EDITOR
Bangkok ini menyimpan banyak hal, perjalanan untuk menemukan jurnal-jurnal tua yang berisi kenangan, konflik yang bagus dan beberapa kejutan tentang karakternya. Dengan sudut pandang pengarang cowok, aku ditemuin sama hal-hal yang gak kepikiran sama aku yang cewek ini, wow!

4. I For You by Orizuka


Suatu hari dalam hidupku, kau dan aku bertemu. Masih jelas di ingatanku sosokmu yang memukauku. Lidahku jadi kelu, mulutku terkatup rapat karena malu. Setiap malam, bayangmu menari-nari dalam benakku.

Ada sejuta alasan mengapa aku begitu memujamu. Kau menyinari relung gelap hatiku. Kau satu-satunya orang yang ingin kurengkuh. Kau yang bertanggung jawab atas segala rindu. Kau adalah yang teristimewa bagiku.

Tanda-tandanya sudah jelas: aku menyukaimu. Tetapi, bagaimana caranya untuk mendekatimu? Kau begitu jauh, sulit kuraih dengan jari-jemariku.

Dan semakin lama, aku mulai menyadari satu hal. Bahwa kau dan aku mungkin ditakdirkan tak bisa bersatu....
Another Orizuka, tapi cerita ini memang mengesankan. Karakter Princessa dan Benjamin yang sempurna, tapi dibalik itu menyimpan rahasia besar, dengan gaya bahasa yang nyaman dan gak bikin bosen, novel ini juga nyaris buat aku nangis.

5. Unbelievable by Winna Efendi
In the world of popularity, being perfect is everything. Kamu adalah pusat perhatian, jadi pastikan kamu memang layak mendapatkannya.
Kamu juga harus mengerti, tujuan tampil sempurna adalah demi dibenci. Di dunia kami, dibenci dan dicemburui adalah sebuah pujian. So true, Dahling! Orang-orang seperti tak bosan bergosip tentang Paris Hilton, tetapi apa yang dia dapat di kemudian hari? Kontrak reality show sendiri dan signature perfume yang dijual di seluruh dunia.
Cantik itu wajib hukumnya dan kesempurnaan adalah segalanya. Pastikan kau selalu tampil memesona dan bungkam mereka dengan senyuman terbaikmu. Satu kesalahan kecil saja - voila! - bibir-bibir ber-lipgloss itu pasti ramai menghabisimu...
Seri Glam Girls satu ini, emang, ceritanya kayak film-film barat dimana cewek-ceweknya gila fashion dan popularitas, tapi pembawaannya seru, ditambah karakter cowok, Mario yang aku-jatuh-cinta-berat, hehe. Banyak yang diceritain di sini, persahabatan, cinta dan pengkhianatan, semua dikemas dengan menarik.

6. Bittersweet Love by Netty Virgianti & Aditia Yudis
Merindukanmu adalah satu-satunya kata yang dapat menggambarkan rasa ini. Dan semuanya dimulai sejak aku kehilanganmu.
Ketika waktu membawakan pilihan-pilihan lain untukku, langkahku masih terbelit oleh ingatan tentangmu. Kasih sayang yang seluruhnya milikku pun harus terbagi. Bahkan, rumah tak lagi menjadi tujuanku untuk pulang.
Kini aku menyadari bahwa semua sudah berganti dan yang bisa kulakukan hanyalah menghadapi. Semua yang telah lewat tak mungkin bisa kembali. Apa yang kupikir lenyap, nyatanya tertutup emosi. Butuh waktu untuk belajar mencintai lagi. Dengan penuh keyakinan diri aku melakukannya.
Menerima. Cinta sesederhana itu saja.
Yang satu ini menceritakan tentang keluarga yang udah bercerai dan salah satunya menikah lagi dengan orang lain. Well, aku suka banget sama ide kedua penulis ini, mereka masing-masing ambil satu karakter di mana plot dan settingnya sama. Acak-acakan ya kata-katanya? Jadi misal suatu cerita ada A dan B, Nah, cerita pertama ngambil pov A dan cerita kedua ngambil pov B. Sama kayak yang lain, novel ini pesannya juga menyentuh.

7. Good Fight by Christian Simamora
Dia tak benar-benar mencintaimu, kau dan aku sama-sama tahu itu.
Dibawakannya kau bunga, tetapi bukan kesukaanmu. Digenggamnya jemarimu, tetapi tidak cukup mesra. Dia mencium bibir indahmu, lalu cepat-cepat menyudahinya.
Puaskah kau dengan cinta seperti itu?
Sampai kapan kau terus duduk di situ, menunggu dia berbalik menginginimu?
Berhentilah mengabaikanku.
Tak bisakah kau memberiku kesempatan juga? Lirik aku sebentar saja. Dengarkan aku sebentar saja. Biar aku buat kau percaya, hanya aku yang bisa membuatmu bahagia.
Hanya aku—bukan dia.
Ini emang bukan novel Bang Chris terbaru, tapi menurutku inilah yang menarik, tentang bagaimana rasanya menjadi orang ketiga dalam suatu hubungan *bukan berati aku pernah ya*. Orang ketiga yang biasanya dijudge gak bener, tapi ini lho yang sebenernya dirasain mereka, you have to read this, guys!

8. Studying Abroad by Windy Ariestanti & Maurin Andri
Studying Abroad adalah panduan tepat buat kamu yang pengen ngelanjutin sekolah ke luar negeri. Buku ini disusun berdasarkan pengalaman para mahasiswa yang pernah mengecap pendidikan di berbagai benua Asia, Amerika, dan eropa.
Studying Abroad nggak sekadar panduan supaya sukses belajar di luar negeri, buku ini juga ngingetin kamu supaya bersenang-senang selama di sana.
hehehe, bagi orang yang bercita-cita kuliah di luar negeri, boleh deh lirik buku ini dulu soalnya banyak banget yang dibahas di sini, kayak sumber beasiswa, mengajukan visa, living cost/tuition secara general, pengalaman beberapa mahasiswa yang kuliah di luar negeri, tips menghadapi culture shock, dan cara ngedapetin part time job. Berguna banget, walau kayaknya harus ada beberapa yang direvisi soalnya biaya kan berubah, hehe.

9. Sempurna by Nonier
Aku tak akan membiarkan diriku jatuh cinta pada seseorang yang tak bisa kumiliki....
Kau adalah musuh bagi hatiku. Yang membuat aku waspada dan aku buru-buru membentengi diri agar tak terpikat pada pesonamu. Tapi, kau terus memaksa masuk. Seperti kuda Troya, kau sukses menyelusup ke ruang hatiku. Aku memang bertekad menjauhimu, tetapi jantungku ternyata tak cukup kuat untuk membendung setiap debaran yang tercipta karena dirimu.
Aku tahu akan menyesali semuanya, tetapi tak ada yang bisa kulakukan.... Aku telanjur menerjunkan diri ke dalam api cintamu. Terbakar bersama cinta yang kelak juga akan membumihanguskan kebahagiaanku. Aku nekat, mengambil risiko terluka lagi... dan kali ini karenamu.
Bagus, konfliknya menarik dan mengalir, juga kocak! kadang dibuat nangis terus diajak ketawa terus senyum-senyum. ahhh, seru pokoknya. Endingnya juga bikin geregetan dan aku sukaaaa.

10. Paris by Prisca Primasari
Pembaca tersayang,
Dari Paris, sepotong kisah cinta bergulir, merupakan racikan istimewa dari tangan terampil Prisca Primasari yang sudah dikenal reputasinya dengan karya-karya sebelumnya Éclair, Beautiful Mistake, dan Kastil Es dan Air Mancur yang Berdansa.
Ini tentang sebuah pertemuan takdir Aline dan seorang laki-laki bernama Sena. Terlepas dari hal-hal menarik yang dia temukan di diri orang itu, Sena menyimpan misteri, seperti mengapa Aline diajaknya bertemu di Bastille yang jelas-jelas adalah bekas penjara, pukul 12 malam pula? Dan mengapa pula laki-laki itu sangat hobi mendatangi tempat-tempat seperti pemakaman Père Lachaise yang konon berhantu? 
Setiap tempat punya cerita.
Dan inilah sepotong kisah cinta yang kami kirimkan dari Paris dengan prangko yang berbau harum.
Enjoy the journey,
EDITOR
Kali ini, kita jalan-jalan ke Paris, dan bukannya ke tempat yang romantis, di sini kita malah diajakin ke tempat-tempat serem, macam kuburan! tapi tetep menarik, dengan misteri si cowok yang penuh rahasia dan cara menguaknya yang keren. Juga vinyetnya yang bagus!

11. Infinitely Yours by Orizuka
Orang bilang, pertemuan pertama selalu kebetulan. Tapi, bagaimana caramu menjelaskan pertemuan-pertemuan kita selanjutnya? Apakah Tuhan campur tangan di dalamnya?
Kita bukanlah dua garis yang tak sengaja bertabrakan. Sekeras apa pun usaha kita berdua, saling menjauhkan diri—dan menjauhkan hati—pada akhirnya akan bertemu kembali.
Kau tak percaya takdir, aku pun tidak. Karenanya, hanya ada satu cara untuk membuktikannya....
Kau, aku, dan perjalanan ini.
yeheheh, ketauan deh kayaknya aku penggemar Orizuka, tapi beneran deh, buat yang butuh hiburan aku nyaranin buat baca buku ini! Soalnya buku ini asli kocak-cak-cak banget, dan romantis-tis-tis tapi juga bikin nagis-is-is, hehehe.

Yap, itulah sebelas buku Gagasmedia yang berkesan buat aku. Dan, yaampun! kayaknya aku belum ngucapin selamat deh ke Gagas ._. Oke, buat Gagasmedia, selamat ulang tahun yang ke sebelas ya,! *tiup terompet* terus mengbuahkan novel-novel lain, mengangkat penulis lokal yang berpotensi dan sukses terus <:o)

Thursday, 3 July 2014

A World Without Hero (Beyonders #1)

Judul: Dunia Tanpa Pahlawan (Beyonders #1)
Penulis: Brandon Mull
Penerbit: Nourabooks
Terbit: November 2013
Tebal: 590 hlm.
Genre: Fantasi, Magic
ISBN: 978-979-433-719-6

Sinopsis dari Goodreads:

Denting musik muncul dari air … dari arah kuda nil yang terbenam. Melodinya asing, dengan berbagai harmoni dan melodi tandingan yang saling menjalin …. Tiba-tiba makhluk pemalas itu menyerbu dengan mulut menganga, dan denting musik terdengar lebih keras daripada sebelumnya.

Sebelum Jason sempat bereaksi, tangannya sudah mencengkeram lidah yang lengket itu dan wajahnya meluncur di permukaan yang berminyak … melaju di sepanjang terowongan yang gelap dan licin.

Dalam penderitaannya, musik itu terdengar keras sementara Jason meluncur di sepanjang koridor yang lembap. Dia berusaha berpegangan pada kedua sisi terowongan untuk memperlambat lajunya, tetapi gagal, hingga sekonyong-konyong lengan dan kepalanya muncul dari celah sebatang pohon sekarat, dekat sebuah sungai yang diapit tumbuhan pakis.

Dan dia pun tiba di sebuah negeri tanpa pahlawan. Negeri yang telah ditutupi kegelapan seorang penyihir jahat yang menghantui seluruh kota. Sebuah negeri bernama Lyrian yang akan membawanya dalam petualangan epik penuh tantangan.

****

Pertama liat novel ini langsung mupeng gara-gara: (1) Brandon Mull cuy! Masih inget seri fablehaven? yap, aku suka banget seri itu makanya aku gak ragu minta ini novel ke kakak aku, hehehe. (2) Dapet rekomendasi dari temen-temen PNFI dan di goodreads juga seru pada mau baca ini. (3) Bahkan Rick Riordan, penulis Percy Jackson seri itu juga bilang ini bagus.

Dan, akhirnya, sampailah kakak aku ngasih ini buku. Gak sabar, aku langsung baca dan *maafkan kebiasaanku* aku tiba-tiba keinget Narnia, soalnya sama-sama masuk ke dunia-bukan-bumi. Tapi cara masuk si Jason ini unik banget, masuk ke mulut kudanil! Astagah, kebayang lengketnya, hehehe. Makin buka halamannya, makin aku tenggelam aku sama tulisannya.
Jason ini orang bumi biasa, yang semua keluarganya dokter gigi, makanya dia juga terpaksa harus jadi dokter gigi, tapi sebenernya dia suka dunia hewan, makanya dia magang di kebun binatang, dan saat tak terduga itu pun datang. Dia jatuh dan ditelan kudanil, kemudian muncul di dunia Lyrian.

Ternyata, Jason ini emang dipanggil karena masyarakat sana bahkan sudah merelakan banyak jiwa untuk mendatangkan pahlawan. Tapi Jason bukan pahlawan, dia cuma pribumi yang ingin balik ke bumi, dan satu-satunya cara itu dia harus ketemu Maldor, satu-satunya penyihir yang masih hidup dan terkenal sangat kejam, dan kali aja dia tahu portal kembali ke bumi. Dan untuk berhadapan dengan Maldor, Jason harus jadi musuhnya, dan dia juga berkewajiban mengumpulkan kata yang diyakini bisa menghancurkan Maldor. Cerita lengkapnya, baca sendiri! Ohya, Jason punya pasangan pahlawan, namanya Rachel.

Alurnya rapi, Jason dari satu tempat ngambil satu suku kata, itu juga gak sembarang ambil, selalu ada tantangannya, dan setiap tempat itu unik dan menarik makanya aku gak bosen bacanya, dua hari cukup. 

Humornya asyik, karakternya seru, makhluk-makhluk ciptaannya keren! kayak Amar Kabal dan Pemindah, you have to read it, if you wanna know what are they ._. Yang pasti, mereka menarik! Apalagi Ferrin, dia lovable banget, sayang dia teguh sama pihaknya-_-

Pas Bab 'Pythoness', aku udah dibuat penasaran sama peramal satu ini, sayang, yang ada cuma anaknya, Corinne, tapi kenapa subbabnya masih nama peramal itu, bukan anaknya ya? ._.
Oh, aku juga baru tahu ternyata orang Lyrian bilang bumi itu Beyond, jadi bisa disimpulkan bahwa Beyonders adalah orang bumi.

Menjelang akhir tegangnya beneran dapet. Apalagi akhirnya yang uh-oh kok bisa gitu sihhh? Jadi pengorbanan jason itu cuma.........aahhh, mana buku dua, MANA? mana uang, MANA? OH! ternyata itu yang bikin Galloran begitu, pantes aja sih dia tetep gak tahu, orang dia buta. Bahh.

Bagian favoritku: waktu Jason linglung di negeri terbenam, terus ketegasan Jason di Harthentam, dan waktu Jason, dalam pengaruh bisa ular, bilang apa saja ketakutannya, ngakak berat aku di sana, wkwkwkkw.

Ini ada video yang cukup menggambarkan gimana ceritanya Beyonders, keren, minus orangnya ya, aku kurang impressed, hehe ._.
Ohya, di pertengahan aku sempet nanya, Brandon Mull bikin side story buat Galloran gak ya? aku penasaran soalnya sama dia._.

ehm, aku suka cover Mizan dibanding yang asli ._. Dan terakhir, kok sinopsis di belakang bukuku beda dari yang di goodreads ya? Soalnya yang aku ini:

Sang Pangeran bergayut dalam kegelapan ... belelenggu kuno pada rantainya menggigit pergelangan tangannya ... Di kejauhan dia mendengar suara jeritan teredam yang bergaung menggelisahkan. 
Selama ditawan, dia disiksa habis-habisan. Namun, apa pun siksaan yang dideritanya, apa pun pertanyaan yang telah mereka ajukan, dia belum menyampaikan sepatah kata pun. Dan, tak sekali pun dia menjerit kesakitan. Entah racun apa saja yang sudah dijejalkan ke dalam kerongkongannya, tapi segala upaya mereka untuk mengeruhkan benaknya dan memperlemah tekadnya gagal. Sang pangeran hanya fokus pada satu hal: diam. 
Dia hanya akan bicara satu kali, yakni sebuah kata kunci Edomic sejati, mantra mematikan. Dia hanya akan berbicara pada satu orang: sang Kaisar. 

Wednesday, 2 July 2014

Dirty Little Secret


Judul: Dirty Little Secret
Penulis: aliaZalea
Penerbit: Gramedia
Terbit: Januari 2014
Tebal: 336 hlm.

MEET THE HERO

Ben Barata. Sukses dengan kariernya dan berkehidupan mapan, tapi masih merasakan kekosongan dalam hidupnya. Dan dia yakin kekosongan itu hanya bisa diisi oleh Jana, cewek yang menghilang tanpa jejak setelah hatinya dia injak-injak bertahun-tahun yang lalu. Dia bertekad untuk bertekuk lutut meminta maaf dan mendapatkan kesempatan kedua dengan Jana... Namun, bagaimana dia bisa melakukannya tanpa membuat Jana mengambil langkah seribu ketika melihatnya?

MEET THE HEROINE

Jana Oetomo. Ibu dari sepasang anak kembar yang bandelnya setengah mati dengan sebuah rahasia yang memberikan definisi baru pada ungkapan “skeletons in the closet”. Namun sepertinya rahasia itu tidak bisa tetap terkubur, terutama ketika Ben, orang terakhir yang dia inginkan mengetahui rahasia itu, tiba-tiba muncul kembali dalam kehidupannya. Dan dia lebih baik mati daripada membiarkan Ben dekat-dekat dengannya lagi.

**********

empat bintang buat Erga dan Raka!!

Whoaaa, si kembar Erga sama Raka lucu banget, ekstra lucu, ngegemesin! Aku emang selalu suka sama anak kembar, apalagi yang identik, apalagi laki-laki, ngegemesinnya super! Yang jarang adalah biasanya nama anak kembar kan deket-deket gitu ya, paling beda huruf tapi ini nggak, Erlangga sama Raka, gak ada sama-samanya, wkwkkw.

Jana Oetomo juga seorang ibu yang baik dan *kayaknya* gak pernah marah dengan semua kegilaan yang dilakuin si kembar. Humor di sini cukup banyak dan kebanyakan karena ulah si kembar yang *lagi-lagi* sangat lucuuuuu!!!

Ben Barata, well, selama delapan tahun dia gak bisa lupain Jana, dan masih aja ngejar-ngejar Jana walau Jana udah mencoba menjauh. Cowok yang gak boleh disia-siain bro! Cool.

Yah, pokoknya karakter di sini menarik-menarik. aku suka.

Ngomong-ngomong tentang Jana, Jana ini temennya Adri dkk kan? Tapi di sini gak terlalu menekankan mereka, lebih fokus ke kehidupan Jana-Ben aja. 

Konfliknya sebenernya sederhana, cuma dikemas dengan cantik dan menarik, aku sendiri nyari-nyari konflik yang bakal 'wah'nya dan gak nemu, aku cuma nemuin konflik yang 'agak wah'. tapi tetep aja menarik. Gak tau deh pake sihir apa si penulis ini, mueheheh.

Kayak novel lainnya, si tokoh pasti beberapa kali ngomong pake bahasa inggris dan yang bikin berkesan adalah saat aku sempet-sempetnya liat kamus untuk nemuin apa itu wrestling dan artinya adalah=gulat. well, kalo misalkan si Jana ini bilangnya ke aku, pasti keningku langsung berkerut dan nanya 'apa?'. Duh, berasa bego banget. Untung aja itu bukan aku! buehehhehe. *ini kenapa jadi bahas aku?*

btw, itu covernya gitu amat ya? covernya kurang keren ah. tapi warna birunya suka, cuma aku berasa kosong aja yang ada cuma koper yang gak menarik ._.

prolog dan epilog buku ini sama-sama semacam note gitu yang dari pov Jana, dan itu bikin aku greget karena aku masih belum puas sama kelanjutan happily ever after mereka! aku masih pengen baca tentang mereka, dan aku masih pengen ngebaca kelucuan si kembar! hff. Well, emang pasti ketebak pas awal baca endingnya bakal kayak gimana, tapi kan aku mau detail! Apalagi sama dua bocah menggemaskan di  dalamnya. *yaampun Erga sama Raka bikin aku jatuh cinta banget*

Ophelia by Millius
Lukisan ini sempet dibahas waktu Ben nemuin ini lukisan ini di kamar tidur Jana yang menurutnya mengerikan, ngeliat lukisan ini sebelum tidur, calon istri Hamlet yang meninggal tragis di Hamlet-nya Shakespeare. Dan kayaknya aku setuju deh sama dia ini ceweknya nakutin tahu! Perbesar deh sam kalian ._.

Guilty Pleasure

Judul: Guilty Pleasure
Penulis: Christian Simamora
Penerbit: Gagasmedia
Genre: Adult
Terbit: April 2014
Tebal: 410 hlm.
ISBN 9797807134 (ISBN13: 9789797807139)

BERHENTILAH MENCARI LAKI-LAKI UNTUK MEMBUATMU BAHAGIA.

MULAILAH MENJADI PEREMPUAN BAHAGIA YANG DICARI LAKI-LAKI.


Dear pembaca,


Sebelumnya, aku minta maaf karena terpaksa mengakui kalau cerita ini dimulai dengan adegan paling klise di sepanjang sejarah fiksi: tabrakan. Pembelaan dari diriku hanyalah, saat menuliskannya di bagian awal cerita, entah kenapa aku yakin sekali ini cara paling pas untuk mempertemukan Julien dan Devika, mengingat keduanya berasal dari dua dunia yang sama sekali berbeda.


Guilty Pleasure adalah sebuah cerita cinta, yang tentu saja terasa sangat sederhana kalau dibandingkan dengan rumitnya hubungan percintaan di dunia nyata. Novel ini bercerita tentang keraguan; bisakah kamu memercayakan masa depan di tangan orang yang belum bisa berdamai dengan masa lalunya?


Bolehkah aku bertanya sekarang, apakah bacaan yang seperti ini yang sedang kamu cari? Kalau benar begitu, aku bersyukur sekali bisa mempersembahkan cerita ini untukmu. Selamat membaca dan, seperti biasa... 


selamat jatuh cinta.


CHRISTIAN SIMAMORA

*******

it isn't full three star. maybe two point five.


J kali ini adalah Julien Ang, orang kaya dengan berumur kepala empat, gak bisa move on setelah sekian tahun dan stuck dengan memuja orang yang sudah meninggal. Ugh! it's so uncool! Untungnya ada Devika Kirnandita, TV Bitch yang judul filmnya bikin geli semua, yang buat J satu ini sadar.

Judulnya menggigit, ngegambarin banget perasaan keduanya, terutama Julien deh kayaknya. 


well, aku emang baru baca Jeth di Good Fight aja tapi, mungkin karena faktor usia kali ya, i prefer to Jeth. Julien gak bisa ngalahin kekerenan Jethro Liem. Daaann, Jeth juga sempet dibahas sekilat lho! 


Aku selalu suka kalimat tiap bab baru, baik kutipan Bang Chris sendiri atau kutipan serial TVnya yang semuanya ngena, jeez. Dan ngomong-ngomong aku nemu gaya bahasa yang agak aneh dan bukan bang Chris banget pas nemu kata 'kau', menjelang akhir, menjelang keseriusan hubungan mereka, but noprob, it doesn't matter, aku tinggal ngubah aja tiap kata 'kau' jadi 'kamu' *plak, maksa amat gua* Selain yang itu aku suka gaya bahasa abang satu ini kayak ehr-mehr-gehrd (bener gak tuh nulisnya?). Ha-ha tapi beneran itu bikin aku ngebayangin ekpresi yang pas dan malah jadi #unyu hehehe


Well, walaupun kurang suka sama tokoh cowoknya, aku suka tokoh ceweknya, Devika, si makhluk baik dengan muka jutek satu ini cool enought dengan *seperti biasa* branded atau nama-nama orang fashion yang aku hanya ngeh sedikit dari sekian banyak. *poor me, masa kalah canggih dari bang Chris?* Dan yang mengganggu adalah povnya, kita tiba-tiba diajak ke sudut pandang Dev, terus ke Julien, terus ke orang lain tanpa ada tanda, cuma beda paragraf doang, well, beberapa ada sih tapi gak semua, dan itu bikin gemes nyebelin, jadi kurang nikmatin ceritanya pas ada kejadian begitu. Jeez.

btw, aku udah tujuh belas tahun dan ini buku adult, really-really adult, kehidupan mereka juga dewasa.  Udah keliatan dong dari cover, cowok keren dan seksi *i dont believe i word this to you*. Tapi langsung kecewa liat bonus paper dollnya yang yaampun, itu mah sama sekali nggak ganteng atau cantik atuh! Jauh dari cowok di cover pula! Well, selera orang beda-beda. Jadi pas ngebayangin si Jules, aku lebih baik bikin imajinasi sendiri daripada ngikut yang di paper doll. Dan rambut garam merica? aku baru tahu itu maksudnya ubanan, uh-oh.

You-know-who, sebelum baca ini novel aku ikutan blogtour-nya Gagasmedia, eits salah, aku emang sempet ikutan tapi buat #Interlude bukan #GEPE dan unchoosen-_- tapiiii beruntungnya aku dapet giveaway novel ini *terima kasih pada Mbak Winda dan Gagasmedia setelah sekian banyak aku mengarungi giveaway untuk kedua novel yang disebutkan, akhirnya nyantol juga yang satu ini *hiyaa party* back to topic, jadi, pas aku ngikutin itu blog tour, aku jadi bisa nebak-nebak ceritanya, so, akhirnya pas baca aku kurang surprise dan berasa flat. Duh! 

Satu lagi-satu lagi, setelah baca aku tetep clueless apa itu artinya PUPUNEWE CIWIKEKE di halaman-halaman sebelum cerita, anyone know?

Tuesday, 13 May 2014

The Titan's Curse (PJO #3)

Judul: The Titan's Curse (Percy Jackson and the Olympians #3)
Penulis: Rick Riordan
Penerbit: Mizan Fantasi
Terbit: September 2013
Tebal: 397 hlm.
ISBN13: 9786021606209

Seorang akan menghilang ...
Kutukan bangsa Titan harus seorang hadapi ...

Dan, seseorang akan binasa di tangan salah satu orangtuanya ...

Sesosok monster purba yang telah punah hingga ribuan tahun kini bangkit-monster yang dikabarkan sebagai pembawa kiamat bagi dewa-dewi Olympia. Sementara Artemis, satu-satunya dewi yang tahu cara melacaknya, menghilang tanpa jejak.


Kini, Percy dan teman-temannya, bersama para pemburu Artemis, hanya memiliki waktu satu minggu untuk mencari dewi yang hilang dan memecahkan misteri monster yang tengah diburu. Percy mengawali misi ini dengan dibayangi oleh tantangan paling berbahaya yang pernah dihadapi: ramalan mengerikan sang Oracle mengenai kutukan bangsa Titan. 

***

manticore, pict source: here
4, 5 bintang ajadeh, kenapa gak langsung 5? karena aku gak suka cover ini -_- oke aku egois, maaf. Aku nemu ini tobuk, gak ada yang versi dulunya jadi ya mau gak mau yang ini. Tapi gak papa lah, ceritanya memuaskan kok! malah lebih seru dibanding yang pertama atau yang kedua. itu menurutku yaaa.
*

Ohiya, di sini kan Thalia udah hiduuuppp dan bersama Annabeth serta Percy pergi ke sekolah militer menjemput Grover. Grover di sana nemuin kakak beradik blasteran yang bakal mereka bawa ke perkemahan. Dan tiba-tiba ada Manticore nyerang! Terus dateng juga Artemis dan para pemburunya. 

Blasteran itu adalah Bianca dan Nico Di Angelo. Sayangnya, pada misi penyelamatan itu Annabeth ikut menghilang bersama Manticore, dan Dewi Artemis juga segera pergi karena mencium bau monster yang sangat kuat! Para pemburunya, Percy, Thalia dan Grover kembali ke perkemahan. Oya, ngomong-ngomong tentang Di Angelo, Bianca ditawari jadi pemburu dan NICO sengaja dicapslock abisan di akhir dia bikin khawatir, grrr karena dia cowok jadi gak mungkin jadi pemburu, alhasil dia jadi blasteran biasa.

Di Perkemahan Blasteran, mereka dapet misi, gak nyangka banget orang-orang yang dipilihnya, kok bisa si *tuttt* nggak ikut? Tapi setelah dibaca, oohhh ternyata seperti itu. bingung ya? haha takut spoiler ah, ntar pas baca kalian malah gak seru lagi.
***
pict source: here
Pertama baca ini, aku nyari ramalannya dulu! hahaha tapi emang penasaran ramalan sekarang apa yaaa? Dan gak nyangka banget cara penyampaian ramalannya, unik.

Humor di sini lebih bagus, ada yang bikin aku gak berenti ketawa, waktu Zoë Nightshade dengan bahasa jadulnya. Suka geli sendiri kalo dia bilang engkau atau dikau. Terus yang di Bendungan Sialan juga! haha dia kocak banget, setuju deh sama Thalia. Thalia juga walau awalnya nyebelin makin kenal makin melunak hatiku, hahah lebay banget si yustie! 

Di sini lebih banyak dikenalin sama Dewa-Dewi Olympia, muncul Apollo dewa Matahari (yang sedang tergila-gila sama haiku), juga adiknya Artemis (Oh, dia ini anti cowok banget ya-_-), terus ada juga Aphrodite dewi cinta (Lucu deh liat Percy yang mulai ada "rasa" sama Annabeth, hehe), dan Pan yang hanya memunculkan segi  alam liarnya(kayaknya Pan berperan penting banget deh kayaknya, kayaknya). 

Oya, ada juga Rachel Elizabeth Dare yang aneh, dia lucu banget! Dan Bessie si ophiotaurus, imut deh aku ngebayanginnya. Oh! Dewa Anggur, yap Pak D di sini keren loh! Dia kayaknya baik cuma gengsi ajadeh kayaknya, wkwk.

Teruuusss, aku juga suka pemilihan subjudul yang dipake Om Riordan, hehehhe. Kreatif dan unik.  Penerjemah juga keren! gaya bahasanya bagus dan ngalir walaupun beberapa sedikit agak kurang sreg._. Dan di sini banyak typo -_-
pict source: here
Thalia (pegang perisai medusa), Percy (yg pegang perisai satunya lagi),  Annabeth (yang ditengah perce dan thalia), Bianca (pake topi ijo), Zoe (yg pegang busur arc), Nico (yg ditengah, matanya gak ada), Grover (paling atas bawa cangkir kopi), Artemis (cewek rambur merah), Apollo (cowok rambut merah).